Syekh Muhammad Fadhil Al-Jailani Al-Hasani Tuturkan 3 Wasiat Kakek Buyutnya

SAMARINDA, IAIN NEWS,- Pendiri dan Penasehat Utama Markaz Al-Jailani Internasional Turki sekaligus Pentahkik kitab Tafsir Al-Jailani Syekh Prof. Dr. Muhammad Fadhil Al-Jailani Al-Hasani Al Husaini yang merupakan cicit ke 25 Sulthonul auliya’ Syekh Abdul Qodir Al Jailani mengisi kuliah umum di IAIN Samarinda, Selasa (10/10/2017).

Pada kuliah umum bertema peran ulama dalam meneguhkan nilai keislaman, kebangsaan dan kemanusiaan yang dihadiri ratusan mahasiswa IAIN Samarinda dan masyarakat umum ini Syekh Fadhil Al Jailani membahas berbagai hal tentang pemikiran dan karya fenomenal Syekh Abdul Qodir Al Jailani termasuk kitab tafsir Al Jailani yang ditahkiknya.

Dalam pemaparannya Syekh Fadhil menceritakan proses penelitiannya dalam mencari manuskrip serta kitab-kitab yang ditulis langsung oleh kakek buyutnya itu. “di usia yang cukup muda yakni 20 tahun, sejak tahun 1977 saya mencari naskah-naskah karya Syekh Abdul Qadir Al Jailani di lebih dari 400 perpustakaan di seluruh dunia. Lebih dari 30 tahun pencarian saya itu, saya menemukan 46 judul dari 100 judul,” tutur Syekh Fadhil dalam Bahasa Arab Fushah.

Menurut Prof. Dr. Muhammad Fadhil Al-Jailani Al-Hasani yang merupakan guru besar di berbagai perguruan tinggi seperti di Chicago AS, Karachi Pakistan dan Al Azhar Mesir ini, dalam mencari manuskrip dirinya menjelajah ke berbagai negara termasuk Itali-Vatikan yang terkenal sangat ketat dalam imigrasi.

Namun dengan modal keyakinan Prof. Dr. Muhammad Fadhil Al-Jailani Al-Hasani berhasil masuk hingga ke perpusatakaan pusat di Vatikan yang menyimpan manuskrip asli karya Syekh Abdul Qodir Jailaini.

“Saya menghabiskan seluruh waktu saya untuk mencari manuskrip Syekh Abdul Qodir Jailaini Radhiyallahu ‘Anhu, dan sampai hari ini saya masih terus melanjutkan pencarian itu,” tuturnya.

Kaitannya dengan tema pada kuliah umum ini Syekh Fadhil kembali mengajak para mahasiswa untuk senantiasa menjadikan Al- Qur’an dan Hadis sebagai rujukan hidup. Menurutnya penyebab dari berbagai pertikaian dan perpecahan dalam sebuah negara berawal dari pengkultusan terhadap individu.

“Untuk itu sangat penting untuk kita kembali kepada Al Qur’an dan hadis agar kerukunan ummat dapat terbina dengan baik,” terangnya.

Syekh Fadhil juga menambahkan tiga wasiat Syekh Abdul Qadir Al Jailani, dikatakannya hendaknya mengatasi kebodohan dengan ilmu. Kebodohan identik dengan kegelapan dan cara mengatasinya dengan menghadirkan ilmu sebagai lentera dunia. Ke dua, persatuan dan kesatuan itu penting untuk membangun sebuah negara yang damai. Dan ke tiga, atasi kefakiran dengan meratakan bantuan.

Setelah menyampaikan beberapa wasiat, Syekh Fadhil menutup kuliah umum dengan doa bersama. Diakhir percakapannya dengan Rektor IAIN Samarinda Dr. H. Mukhamad Ilyasin, M.Pd, cicit dari keturunan ke 25 Syekh Abdul Qadir Jailani RA yang juga penasehat utama Markaz Al Jailani menyampaikan siap bekerjasama dengan IAIN Samarinda dalam mewujudkan visinya.#Tamam

Be Sociable, Share!