by

5 Mahasiswa IAIN Samarinda Jadi Narasumber Webinar Internasional, Bahas Tafsir Hadis di Nusantara

-Mahasiswa-251 views

SAMARINDA, IAIN NEWS,- Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Samarinda sukses menggelar Webinar Internasional secara daring bersama Universiti Kebangsaan Malaysia dengan tema Webinar Serantau Tafsir dan Hadis di Nusantara: Khazanah Ulama Nusantara dalam Pembentukan Peradaban Islam. Sabtu (6/2/2021)

Menurut informasi yang terhimpun oleh media ini, Webinar tersebut merupakan tindak lanjut hasil kerjasama antara Himpunan Mahasiswa Program Studi (HMPS) Al-Qur’an dan Tafsir Fakultas Ushuluddin Adab dan Dakwah (FUAD) IAIN Samarinda dan Kelab Mahasiswa Program Pengajian Al-Qur’an dan Al-Sunnah, Fakulti Pengajian Islam Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM).

Wakil Rektor I IAIN Samarinda, Dr. M. Nasir, M.Ag. menyambut kegiatan webinar dengan menyampaikan salam dari Rektor IAIN Samarinda.

“Salam silaturahim dari Rektor IAIN Samarinda kepada seluruh panitia atas terselenggaranya Webinar Tafsir Hadis Nusantara hari ini, dan selamat datang kepada seluruh peserta dari Universiti Kebangsaan Malaysia, IAIN Samarinda, dan peserta umum lainnya yang telah hadir dan antusias mengikuti Webinar Internasional Tafsir Hadis UKM-IAIN Samarinda,” pungkasnya.

Dr. Nasir juga berharap agar kesinergitasan antara kedua lembaga nantinya saling menguntungkan terutama dalam melahirkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas sebagai menerus bangsa

“Kajian Al-Quran,Tafsir dan Hadis Nusantara tentu harus digali secara continue dan adanya webinar ini menjadi momentum kerjasama ini dalam bidang akademik seperti penerbitan proceeding, artikel berindeks, jurnal, buku, dan juga dapat terlibat bersama dalam pertukaran dosen dan mahasiswa kedepan,” ujarnya.

“Pada intinya kegiatan ini sangat dirasa manfaatnya, khususnya kepada mahasiswa IAIN Samarinda dalam penerapan Kurikulum Kampus Merdeka, baik dengan pengembangan potensi diri, pengembangan keagamaan dan kebangsaan untuk membentuk generasi yang maju dan berkualitas, baik Indonesia maupun Malaysia,” imbuhnya.

Kemudian Webinar dilanjutkan dengan pembukaan acara oleh Ketua Program Pengajian Al-Quran dan As-Sunnah UKM yaitu Dr. Faizulamri bin Mohd Saad.

Webinar ini diketuai oleh H. Muhammad Hasan, M.I.S. dari IAIN Samarinda dan Muhamad Amirul Adli Bin Mohd Khairullazmi dari Universiti Kebangsaan Malaysia.

Diketahui peserta yang hadir dalam Webinar Serantau Tafsir dan Hadis di Nusantara sebanyak 592 orang dari kalangan Dosen, Mahasiswa, Guru, dan masyarakat umum. Adapun moderator pada webinar ini yaitu Irma Hidayatul Aini dari IAIN Samarinda dan Syed Muhammad Aizat bin Syed Nasruddin perwakilan UKM.

Selain itu, Webinar ini mengundang 3 Keynote Speakers, diantaranya: First Keynote Speaker oleh Prof. Dr. Muhd. Najib bin Abdul Kadir dari Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) yang membahas Perkembangan dan Penulisan Tafsir Al-Quran Di Malaysia Pada Abad 21 Masihi (2001-2015); Second Keynote Speaker oleh Dr. Hj. Noorthoibah, M.Ag. dari Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Samarinda dengan Konsep Tawakkal Menurut Tokoh Nusantara KH. Zafran Sabaran, dan ditutup oleh Prof. Madya Dr. Latifah Abd. Majid sebagai Last Keynote Speaker dari Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM).

Pemateri dalam Webinar Serantau Tafsir dan Hadis di Nusantara ini berasal dari dua Perguruan Tinggi lintas negara, yakni Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Samarinda Indonesia dan Universiti Kebangsaan Malaysia yang memaparkan tentang Ketokohan Sheikh Idris al Marbawi dalam Peradaban dan Ketamadunan di Nusantara.

Sementara itu, IAIN Samarinda membawa 5 mahasiswa FUAD sebagai pemateri Webinar Internasional ini, diantaranya: Miftahul Ramadhani, Misbahul Ramadhani, Khusnul Khotim, Nurul Kamalilah, dan Melati Novia Sari.

Dari pantauan media ini,  Webinar Serantau ini dibagi menjadi 2 sesi. Sesi pertama yaitu Nabilah Husna Binti Ikhsan dengan judul Tafsir Al Rawi Juzu’ Amma; Miftahul Ramadhani dengan judul Unsur-Unsur Isyari Dalam Tafsir Nusantara: Telaah Tafsir Faidh Al-Rahman Karya Kiai Shaleh Darat; Muhammad Syamil Bin Mohd Noor dengan judul Tokoh Dan Penulisan Karya Hadith Di Indonesia Kurun Ke 20 Masihi; Misbahul Ramadhani dengan judul Telaah Tafsir Al-Bayan Karya T.M Hasbi Ash-Shiddieqy Dalam Pembaharuan Fiqih Indonesia; Ahmad Muaz Bin Maiyiddin dengan judul Respon Institusi Agama Terhadap Penyebaran Hadis Dhaif Dan Maudhu’ Terhadap Masyarakat;

Kemudian dilanjutkan dengan sesi kedua yang dibuka oleh Khusnul Khotim dengan judul Akhlak berdakwah dalam surah Yasin (Analisis atas Tafsir Al Ibriz Karya Bisri Mustofa); Rara Aminil Ukhra Binti Ismail dengan judul Pentafsiran Surah Al-Nas oleh Nik Abdul Aziz Nik Mat; Nurul Kamalilah dengan judul Pembentukan kualitas pribadi konselor dalam tinjauan Syarh al-hadist oleh KH Ahmad Fahmi Zamzam; Nur Shafiqa Binti Abd Kadir dengan judul Pemikiran Hadis Syeikh Nawawi Al-Bantani Dalam Tanqih al-Qawl; dan diakhiri oleh paparan materi dari Melati Novia Sari dengan judul Prinsip Logoterapi dalam Penafsiran Hadis Luasnya Ampunan Allah SWT oleh Syekh Kasful Anwar.

Terakhir Webinar Serantau ditutup dengan menghadirkan dua wakil lembaga, Dr. Sitti Syahar Inayah, M.Si. selaku Wakil Dekan I FUAD IAIN Samarinda dan Dr. Najah Nadiah binti Amran selaku Ketua Pusat Kajian al-Quran dan al-Sunnah UKM.#humas (rh/id)

News Feed